MENINGKATKAN KETERAMPILAN SISWA PADA PENJUMLAHAN BILANGAN BULAT DI KELAS IV SDN xxxxxxPENGGUNAAN MEDIA LIDI

BAB  I

PENDAHULUAN

A.  Latar  Belakang  Masalah

            Salah  satu  permasalahan  yang  menyangkut  pengelolaan  proses  belajar  mengajar  mata  pelajaran  matematika di  SD  adalah  kurangnya  pengetahuan  bagi  guru  SD,  serta  terbatasnya  dana  dan  sarana  tentang  bagaimana  cara  membuat  dan  menggunakan  media/alat  peraga  dalam  pembelajaran  matematika. Di  sisi  lain  pentingnya  media alat  peraga  dalam  pembelajaran  matematika  telah  diakui  oleh  semua  jajaran  pengelola  pendidikan  dan  para  ahli  pendidikan.

Kompetensi  guru  dalam  pelaksanaan  interaksi  belajar  mengajar  mempunyai  indikator,  mampu  membuka  pelajaran,  mampu  menyajikan  materi,  mampu  menggunakan  metode/strategi,  mampu  menggunakan  media/  alat  peraga,  mampu  menggunakan  bahasa  yang  komutatif,  mampu  memotivasi  siswa,  mampu  mengorganisasi  kegiatan,  mampu  menyimpulkan  pelajaran,  mampu  memberikan  umpan  balik,  mampu  melaksanakan  penilaian,  dan  mampu  menggunakan  waktu. (Departemen  Pendidikan  Nasional, 2006;  13 – 14).

Agar  pembelajaran  yang  akan  diberikan  oleh  guru  kepada  siswa  berhasil  sesuai  dengan  kompetensi  dasar,  maka  guru  diharapkan  dapat  menyusun  langkah- langkah  pengembangan  silabus  pembelajaran,  diantaranya  merumuskan  pengalaman  belajar  siswa  meliputi; 1). Pengalaman  belajar  merupakan  kegiatan  fisik  dan  mental  yang  perlu  dilakukan  siswa  dalam  berinteraksi  dengan  sumber  belajar  dalam  rangka  mencapai  kompetensi  dasar  dan  standar  kompetensi. 2). Pengalaman  belajar  dapat  dilaksanakan  di  dalam  dan  di  luar  kelas. Kegiatan  yang  diberikan  sebagai  pengalaman  belajar  siswa  harus  berorientasi agar  siswa  aktif  dalam  belajar,  iklim  belajar  menyenangkan,  fungsi  guru  lebih  ditekankan  sebagai  fasilitator  dari  pada  sebagai  pemberi  informasi,  siswa  terbiasa  mencari  sendiri  informasi    (dengan  bimbingan  guru)  dari berbagai  sumber,  siswa  dibekali  dengan  kecakapan  hidup  dan  dibiasakan  memecahkan  permasalahan  yang  kontektual  yaitu  terkait  dengan  lingkungan  dari  siswa.  3).  Pada  hakekatnya  pengalaman  belajar  memberikan  pengalaman  kepada  siswa  untuk  menguasai  kompetensi  dasar  secara  ilmiah  dan  ditinjau  dari  dimensi  kompetensi  yang  ingin  dicapai  pengalaman   belajar  meliputi  pengalaman  untuk  mencapei  kompetensi  pada  ranah  kognitif,  psikomotorik,  dan  afektif.  Selanjutnya  pengalaman  belajar  dirumuskan  dengan  kata  kerja  yang  opersional.(Pengembangan  Silabus  dan  Penilaian  Mata  Pelajaran  Matematika, Dit. PSMU, Ditjen  Dikdsmen, Depdiknas, 2006 ; 3)

Berdasarkan  teori  perkembangan  kognitif  Piaget,  anak  usia  Sekolah  Dasar  berada  pada  tahap  konkret  operasional,  dengan  ciri-ciri  sebagai  berikut: (1)Pola  berpikir  dalam  memahami  konsep  yang  abstrak  masih  terikat  pada   benda  konkret (2)Jika  diberikan  permasalahan  belum  mampu  memikirkan  segala  alternatif   pemecahannya (3)Pemahaman  terhadap  konsep  yang  berurutan  melalui  tahap  demi  tahap,  misal    pada  konsep  panjang,  luas,  volum,  berat,  dan  sebagainya.(4)Belum  mapu  menyelesaikan  masalah  yang  melibatkan  kombinasi   urutan  operasi  pada  masalah  yang  kompleks. (5)Mampu  mengelompokkan  objek  berdasarkan  kesamaan  sifat-sifat  tertentu,

dapat  mengadakan  korespondensi  satu-satu  dan  dapat  berpikir  membalik.(6) Dapat  mengurutkan  unsur-unsur  atau  kejadian  (7) Dapat  memahami  ruang  dan  waktu. (8) Dapat  menunjukkan  pemikiran  yang  abstrak.

Selain itu, menurut  Pujiati  (2004 ; 1)  yang  menyarikan  pada  Bruner  bahwa  untuk  memahami  pengetahuan  yang  baru,  maka  diperlukan  tahapan-tahapan  yang  runtut,  yaitu:  enactive,  ikonik,  dan  simbolik.  Tahap  enactive,  yaitu  tahap  belajar  dengan  memanipulasi  benda  atau  objek  yang  kongkret,  tahap  ikonik,  yaitu  tahap  belajar  dengan  menggunakan  gambar,  dan  tahap  simbolik,  yaitu  tahap  belajar  melalui  manipulasi  lambang  atau  simbul. (Penggunaan  Alat  Peraga  dalam  Pembelajaran  Berhitung  di  SD, Pujiati, 2004)

Berdasarkan  pada  uraian  diatas,  siswa  pada  usia  sekolah  dasar  dalam  memahami  konsep-konsep  matematika masih  sangat  memerlukan  kegiatan-kegiatan  yang  berhubungan  dengan  benda  nyata  (pengalaman-pengalaman konkret) yang  dapat  diterima  akal  mereka.

Dalam  penelitian  tindakan  kelas  ini,  peneliti  mencoba  mengetengahkan  salah  satu  bentuk  pembelajaran  aktif,  kreatif,   efektif,  dan  menyenangkan. Dalam  penyampaian  pembelajaran   ini   peneliti  menggunakan  media/alat  peraga  lidi  dalam  penjumlahan  bilangan  bulat  di  kelas  IV  SDN  XXXXX,  dengan  urutan  pembelajaranya   sebagai  berikut: Guru  membagi  siswa  menjadi  kelompok-kelompok  kecil  (berpasangan  dalam  satu  bangku), kemudian  lidi  kita  bagikan  kepada  masing-masing  kelompok  sebanyak  …  biji.  Guru   memperagakan    lidi  itu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat.  Siswa  diberi  lembar  tugas  untuk  dikerjakan  dengan  cara  memperagakan  lidi  itu  sebagai   alat  untuk  menjawab  lembar  tugas  tersebut,  sedangkan  guru  mengamati  proses  penggunaan  lidi  itu  untuk  menjawab  tugas  yang  telah  diberikan.  Setelah  waktu   yang  ditentukan  habis,  siswa  disuruh  memperagakan  hasil  kerjanya  di  depan  kelas,  begitu  seterusnya  sampai  siswa  trampil  menggunakan  lidi  itu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat.

Pada  akhir  pengajaran,  guru  mengadakan  tanya  jawab  agar  siswa  terampil  menggunakan   lidi  itu  sebagai  alat  bantu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat  sekaligus  sebagai  alat  evaluasi .

B.  Perumusan   Masalah  

Berdasarkan   permasalahan  diatas,  maka  perumusan   masalah  pada  penelitian  ini  adalah  :  Bagaimana  penggunaan   dan  penerapan  media  lidi  dapat  meningkatkan  keterampilan  siswa  dalam  menjumlah  dua  bilangan  bulat  di kelas  IV  SD  ?

C.  Pemecahan  masalah

Berdasarkan    perumusan   masalah  di  atas,  maka  peneliti  menetapkan  langkah-langkah  pemecahan  masalahnya  adalah  sebagai  berikut :

1. Memberikan  beberapa  contoh  penggunaan  media  lidi  dalam  penyelesaian    penjumlahan  bilangan  bulat.

2. Memaksimalkan  penggunaan  media  lidi  pada  penjumlahan  bilangan  bulat.

3. Melatih  siswa  menyelesaikan  soal  penjumlahan  bilangan  bulat  dengan        menggunakan  media  lidi.

4. Membina  keterampilan  siswa  menjumlah  bilangan  bulat  dengan  menggunakan  media  lidi  dalam  bentuk  permainan  adu   cepat.

5.  Memberikan  latihan  soal  yang  berhubungan  dengan  kehidupan  sehari-hari.

6.  Mengadakan  evaluasi  proses  dan  evaluasi  kognitif.

7.  Memberikan   pekerjaan  rumah.

D.  Tujuan   Penelitian

Penulisan  penelitian  ini  bertujuan  agar  siswa  mampu  meningkatkan  keterampilan  penggunaan  media  lidi  dalam  menyelesaikan  soal-soal  yang  berhubungan  dengan  penjumlahan  bilangan  bulat.

E.  Manfaat  Penelitian

            Hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  memberikan  konstribusi  bagi  semua  pihak,  antara  lain:

1.  Memberikan  pembelajaran  secara  langsung  bagi  guru  tentang  pembelajaran  yang  menggunakan  media  lidi  guna  meningkatkan  pemahaman  siswa  terhadap  operasi  penjumlahan  bilangan  bulat,  sehingga  menambah  wawasan  dalam  melaksanakan  proses  pembelajaran  di  kelas.

2.     Meningkatkan  keterampilan  bagi  siswa  tentang  penggunaan  media  lidi  dalam  proses  pembelajaran  sehingga  siswa dapat berperan  aktif  dan  kreatif  terutama  pada  penjumlahan  bilangan  bulat.

3.      Memberikan  pengalaman  langsung  bagi  peneliti  dalam  menerapkan  pembelajaran  dengan  menggunakan  media  lidi  dalam  penjumlahan  bilangan  bulat  serta  memberikan  dorongan  untuk melaksanakan  penelitian  lagi  dengan  pembelajaran-pembelajaran  matematika  yang  lain.

4.      Hasil  penelitian  ini  dapat  digunakan   bagi  sekolah  untuk  meningkatkan  pemahaman  tentang  fungsi  penelitian  tindakan  kelas.

=========================

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s